Monday, November 05, 2007

Pindah Rumah






Ini hari-hari yang cukup merepotkan. Beberapa pekerjaan belum bisa tuntas kukerjakan. Aku lagi pindah rumah kontrakan. Rumah sekarang lebih gede dan bersih. Ada 4 kamar, 2 kamar mandi kecil, dapur, dan dan yang terpenting halaman luas dan sejuk karena penuh tanaman mlinjo dan nangka. Terpaksa harus pindah, tidak kuperpanjang, karena rumah lama di Nitiprayan terlalu sempit untuk keluarga. Apalagi lay out ruangan juga kurang menarik. Belum lagi sirkulasi udara, apalagi sinar matahari, jauh dari memadai. Selama tinggal di rumah lama, aku tak bisa menikmati cahaya pagi dari timur dari dalam rumah. Maklum, semua sisi timur dari rumah itu tembok.

Dan efek yang tak menarik dari rumah tanpa rongga cahaya di sisi timur ya tingkat kelembaban udara yang amat tinggi. Ini aku rasakan akibat buruknya. Ketika harus angkat2 barang, huah, semua yang nempel di lantai nyaris rusak semua. Terutama yang dari kain, apalagi kertas. Banyak yang rusak. Termasuk beberapa bukuku yang kusayangi, hiks, ternyata termakan rayap yang rupanya ngendon lama di bagian pojok bawah rak buku.

Aku gak nyangka, karena pada bagian punggung buku masih pada bagus. Eee, ketika kuangkat, pada prruuulllll…. Rontok satu persatu. Huhuhu! Ada sekitar 12 buku yang kubeli sekitar 14 tahun lalu saat aku mulai bisa mandiri cari duit, rusak dimangsa rayap. Dan tak mungkin kuselamatkan karena tak bisa lagi kumanfaatkan untuk dibaca. Juga majalah Basis yang kukoleksi cukup lengkap pada tiap edisi, tinggal cuilan kertas yang mengenaskan.

Bajingan! Rayap bedebaaaaaaahhhhhhh……!!!

9 comments:

Doris Nasution said...

selamat atas pindah rumah baru-mu..,
he he
...kasihan kamu kena rayap
hue he he


(www.yassirrmalik.blogspot.com)

yolanda said...

sabar ya kuss
ini adalah proses belajar melepaskan diri dari keterikatan

Majalah Pusara said...

Tengkiu, tengkiu. Semuanya kunikmati kok. Termasuk masih ngontrak terus, belum kunjung punya rumah sendiri. Mikirnya langsung punya rumah bagus n luas sih, males bayangin rumah perumahan yang mungiiilll..... hahahaha! Salam, kuss

yolanda said...

akur kuss......

siapa tahu emang kita sekeluarga ditakdirkan tuk jadi backpacker ?
rumah kita dan halamannya jadi sedemikian luas....

tapi nunggu vanya udah bisa gendong ransel sendiri 'kali....he...he...he.....

Tubagus P. Svarajati said...

Ah, yang penting kalian akur terus; jangan sampai dimakan bedebah rayap itu. Biarkan buku-buku saja yang dilahap rayap bedebah...

moller said...

TOP markotop buat KUSS.

moller said...

yg penting kebersamaan Dab

moller said...

Yang penting kebersamaan dalam kebahagiaan. Piye Kuss? sepakat?

Majalah Pusara said...

halo, Moller. Makasih bgt ya komentarmu. Tks jg mo mampir di kamarku ini hehe. kuss